SIAPA BUTUH BAHAGIA, BUTUH UANG ?


85571379

Continue reading

Advertisements

RESPON-RESPON dari tulisan saya: Menikah, Pernikahan, Perselingkuhan dan Ketakutan


Tidak menyangka sebenarnya ketika saya menulis ini (-dan memang blog saya ini nyambung ke FB), mendapatkan respon yg menurut saya bagus, baik untuk saya bagikan lagi pada banyak orang. 

(tulisan saya yang direspon bisa di klik di sini)

 

Diar Listya pada 11:02 03 April
klo perceraian-nya karena KDRT, rasanya bukan keputusan yg salah,atau bahkan bodoh…
kakak-ku cerai karena KDRT dan sekarang – kami yakin – dia lbh bahagia… 😉
Christian Pramudia pada 12:01 03 April
iya sih,… tapi Diar, aku kok jadi tambah takut dg pernikahan yah? Gmn kalo aku dipukulin sama istriku ntar? Hahahaha
Diar Listya pada 12:19 03 April
kamu kan punya jurus andalan,Chiz..
muka memelasmu pasti bakal bikin dia ga tega mukulin kamu…
hehehehehe
Magdalena Pudjianto pada 12:24 03 April
kalo meman pasanganmu adalah hadiah dari Tuhan,
dia PASTI tidak akan menyakitimu, malah sebaliknya,
dia AKAN membuatmu bertambah dewasa 🙂
kalo kita belum pernah disakiti, bagaimana kita tahu caranya mencintai??
Shandy Gasella pada 12:45 03 April
..kita semua tau ungkapan ini “Jodoh diatur oleh Tuhan”. Jadi jika ada yang menikah, pasangannya itu pemberian Tuhan kan, karena sudah diatur oleh-Nya. Nah, kok ada pasangan yang tidak baik, melakukan kekerasan, selingkuh dan sebagainya. Lalu cerai…
Tentu kita semua jg tau dgn ungkapan ini “Tuhan membenci perceraian”. Kalau memang jodoh sudah diatur, lalu kenapa masih ada perceraian? Lalu Tuhan memberi kita pasangan yang lain…   Kalo memang Tuhan itu baik, gak akan Dia ngasih kita pasangan yang salah donk. Tuhan baik kan?

Jadi kalo seseorang mendapatkan pasangan yang tidak baik, dia bukan hadiah dari Tuhan? Wah, jahat sekali Tuhan kalau begitu.. iseng banget.

 

Flo Saiulima pada 13:52 03 April
Tuhan itu baik, n ga ada yang bisa mengubah hal itu. Masalah pasangan, benarkah pasangan kita adalah jodoh dari Tuhan? Bukankah Tuhan sudah menunjukkan kepada kita bahwa dalam mencari pasangan harus yang sepadan dalam iman n taku akan Dia?masalahnya sering kali kita yang ‘nakal’ n ga mau mengikuti petunjuk Tuhan itu, n ketika akhirnya malah cerai qt malah nylahin Tuhan…Cape bgt kan??   Makanya kenali lah baik2 pasangan qt sebelum menikah….

Selain itu, pernikahan itu adalah masalah serius, bukan hanya tentang kecocokan melainkan komitment di hadapan Tuhan. Mungkin pada awalnya terasa cocok, tapi yang namanya 2 pribadi yang berbeda pasti akan ada perbedaan pendapat n ketidak cocokan lainnnya, itu ga boleh dijadikan alasan untuk bercerai… Saat ketidakcocokan itu mulai terlihat, bawa kehadapan Tuhan melalui doa, krn hanya Tuhan yang bisa menyatukan manusia.. Pernikahan itu komitment yang harus diperjuangkan..^^

 

Flo Saiulima pada 13:55 03 April
Masalah pertengkaran, itu bukan hal yang harus ditakuti… Perpisahan n penghianatan memang suatu resiko/ tantangan yang harus dihadapi dalam memulai suatu hubungan bukan?
Sama seperti ketika kita berlari akan adal resiko untuk jatuh, dan ketika kita memulai pertemanan akan ada resiko untuk ditinggalkan… Akan tetapi ga mungkin kita berhenti berlari karena takut jatuh kan? atau berhenti berteman hanya karena takut ditinggalkan,iya kan?
So, semangat Kak An!!!hehehehe
Gbu

 

Budi Setiawan pada 16:12 03 April
Ka .. yg penting komitmen .. kalo mo nyari orang yg cocok ga bakalan ada .. 2 orang kembar identik pun pasti ada perbedaannya .. memang hidup adalah proses menuju kematangan, kedewasaan dan akhirnya kesempurnaan walaupun ga akan pernah tercapai selama di dunia .. sesuai Amsal 27:17 “Besi menajamkan besi, orang menajamkan sesamanya” maka proses itumemerlukan gesekan, saling menyakiti, dll .. untuk membuktikan bahwa kita sdh matang, dewasa, dll .. seperti sekolah ada ujiannya untuk membuktikan kemampuan kita, hidup juga ada ujiannya .. yg penting tetap bersandar sama TUHAN krn “Segala perkara dapat kutanggung di dlm DIA yg memberi kekuatan kepadaku” Fil 4:13 … Jbu

   

Christian Pramudia pada 7:11 04 April
wah tidak kusangka…. respon dan masukan temen2 smua… hehhee…. trima kasih, trimkasih, sya SANGAT TERKESAN dan tentu saja SANGAT BERGUNA buat saya. Mungkjin juga banyak orang sedang mengalami hal seperti saya… hehhee… semoga juga bisa berguna. Karena semua tulisan di sini menurut saya berguna (bahkan yg iseng sekalipun -bisa menyegarkansuasana..hehehe…) Saya salin lagi khusus dalam satu NOTES… sekali lagi Trimakasih teman2.. Trima kasih juga spesial buat Om Budi… hehhee…. spertinya saya juga perlu bnyk belajar dari om 😉 dan sangat terkesan akan nilai-nilai spiritual yg kental sekali bisa dibagikan pada saya… 😉

 

 

 

 

 

 

MALU AKU, MALU AKU..Padahal DIA itu SETIA, engga pernah selingkuhi aku…


83915061

 

Sering membenci lagu bernuansa selingkuh, mem blacklist lagu-lagu itu untuk diputar dan tentu saja memandang sebelah mata pada lagu itu, selalu aku lakukan. Tapi pagi ini aku tersentak dalam lamunan dan ketakutanku tentang membina hubungan pacaran, pernikahan dan rumah tangga. Wait, wait,… aku sangat takut hubungan hancur, karena aku dikecewakan, karena aku ddiduakan. Walaupun aku selalu melihat kebahagiaan dan kesetiaan dari kedua orang tuaku, tapi aku tetap merasa takut. PAGI INI aku tersentak ; hey.. Sang KHALIK jga pernah aku kecewakan, loh.. Sering bahkan..

Oh, aku malu, aku bukan hanya sering me-madu 3, bahkan 4, lima, ratusan atau ribuan kesenanganku. Aku sering selingkuhi Sang KHALIK. Padahal DIA itu SETIA, enggak pernah selingkuhi aku… Aku selalu mendapat banyak hal dari SANG KHALIK: Kesenangan, keluarga, sahabat, pekerjaan, kesedihan, pengharapan, kedukaan, semangat, lesu, sakit, kesehatan….banyak hal lain lagi…yg membawaku pada kebahagiaan kekal dalam nikmatnya cinta SANG KHALIK padaku. Tapi aku TETAP TIDAK SETIA.. Oh, aku malu… sangat malu…..

Menikah, Pernikahan, Perselingkuhan dan Ketakutan


sb10069793ai-001

Mamaku bilang, selama belum menikah, jangan terpaku pada orang yang sama terus. Buka mata lebar-lebar ke sana kemari, supaya nanti waktu menikah bosen dan enggak bakal main mata. 

Akhir-akhir ini hidupku dikelilingi oleh orang-orang yang akan mempersiapkan pernikahan. Paling dekat, tanteku yg akan menikah dengan pria kebangsaan Belanda. Aku masuk dalam jajaran panitia. Meski enggak seribet Papaku yg jadi ketua atau om, tante atau mamaku yg lebih ribet, tapi aku juga lumayan punya andil 🙂 Benar. Smeua terasa ribet sekali, dan syukurlah hampir selesai smua persiapannya.

Orang-orang terdekat juga sedang menyiapkan rencana pernikahan dalam beberapa tahun ke depan. Saya melihat mereka begitu concern dengan kesiapan finansial atau hal-hal materi lainnya. Mungkin saya tidak terlalu tahu kesiapan mental mereka. Tapi yang jelas, saya kok jadi mikir sesuatu ya, ehm… pasti susah sekali membangun suatu keluarga. Dibutuhkan banyak energi, konsentrasi, kesabaran dan banyak sikap-sikap dewasa lainnya. kembali ke candaan mamaku, kalau sebelum menikah mesti buka mata lebar-lebar, mencari mana yang tepat dan yang paling bisa menjadi teman seumur hidup kita. Aku sampai seperempat abad ini belum memutuskan apapun siapa yang akan menjadi pendamping hidupku. Aku lebih banyak menghabiskan waktu untuk aktifitas kreatif-ku, atau pemikiran-pemikiran untuk impianku dan banyak hal lain lagi yang kurang berbau ‘cinta’. Bukannya pesimis, tapi memang sulit sekali aku untuk memulai ‘lagi’. Setelah 7 tahun lalu dan benar-benar sulit untuk aku lupakan.

Sering juga akhir-akhir ini, aku malah memperhatikan sekelilingku, tentang bagaimana sebuah hubungan punya liku-liku sendiri. Dalam keadaan sudah menikahpun, sangat terbuka sekali untuk sebuah ‘hubungan’ lain. Entah itu teman biasa, teman spesial atau teman zinah di hati, di dunia maya atau bahkan di dunia nyata. Aku bukan berasal dari keluarga brokenhome. Tapi sepupuku pernah mengalami perceraian orang tua. Aku juga pernah tinggal serumah dengannya. Rasanya pedih dan menyakitkan. Aku benar-benar bisa merasakannya. Karena itulah, aku tidak pernah punya statement bahwa perceraian adalah penyelesaian yang terbaik (*mengutip para selebritas kita yang sering berkata seperti ini kalau sedang bercerai). TIDAK. Itu BODOH dan berdampak seumur hidup. Aku juga tidak terlalu tahu penyebab orangtua sepupuku itu bercerai, yang jelas apapun alasannya itu sangat menyakitkan.

Kupikir ‘PERSELINGKUHAN’ atau aku lebih suka menyebutnya ‘PERZINAHAN’ adalah penyebab rusaknya kebahagiaan sebuah keluarga. Kepercayaan dari pasangan kita akan hancur hitungan second bila tidak bisa dijaga. Jika itu terjadi dalam pernikahan, sekali lagi itu akan menyakiti anak-anak. Bagaimana jika masih pacaran?Tunangan? atau bahkan hitungan waktu akan menikah? Itulah yang aku takutkan saat ini. Aku memang belum berpacaran saat ini. Hanya saja : andaikan aku punya pacar yang selingkuh, seperti yang aku sering lihat dalam reality show di TV, aku tentu akan kecewa. Aku akan sakit hati, bahkan aku bisa tidak mau lagi berpacaran seumur hidup. Itu menyakitkan dan sungguh menyakitkan. Kalau dalam berpacaran saja, bisa melakukan itu, apalagi waktu menikah. Itu berakibat PERCERAIAN…. dan aku (sekali lagi) bisa merasakan apa yang dirasakan sepupuku ;(

Aku berjanji pada diriku sedniri, aku tidak akan sembarangan memilih teman seumur hidupku, terlebih lagi akau akan setia. Kalaupun aku sebagai lelaki masih suka ‘nakal’ (lebih baik aku akui, walaupun nanti tidak terjadi), baiklah biar saja aku akan sama-sama berkomitmen dengan kekasihku : okeh, kita belum menikah dan ini awal buat kita. Kita bebas berhubungan dengan siapa saja, tapi kita akan saling bercerita, tidak ada yang disembunyikan. Kalau saja, kita tidak cocok dan lebih pas dengan orang lain, kita akan berpisah baik-baik. Tidak ada yang disakiti, tidak ada main belakang, tidak ada sembunyi-sembunyi. Sama-sama tahu keduanya. Itu tidak akan terlalu menyakitkan.

 

Setidaknya hal inilah yang bisa aku pikirkan sekarang. Karena aku takut diselingkuhi, aku takut bercerai dan aku mau bahagia. Mungkin aku lebih memilih melajang sekian lama dan mendapat seseorang yang benar-benar pas di hati, daripada terburu-buru karena umur atau apalah….. aku tidak mau bercerai, aku tidak mau selingkuh atau diselingkuhi, kenyataan yang menyakitkan sedari awal lebih baik daripada kenyaan menyakitkan di akhir

Aku kembali dalam aktifitasku dan menyadari: fiuh…. ketakutanku kumayan berat yah,.. ini belum pacaran padahal… (atau aku sedang takut pacaran bahkan takut menikah???? entahlah…..)

200332219-001