Angpao Sincia Buat A’i Wana (cerita pendek)


ASBAW

Semalam, purnama tak menampakkan wajahnya. Ketika binar sinar bintang seolah mengerlingkan matanya. Masih bisa ia simpan betul binar itu sampai ke hatinya. Hingga sinar mentari pagi ini tiba. Ada sebuah beban yang seolah disimpan di dalam bejana. Secara positif dia sebut beban itu sebagai tanggung jawabnya. Sebagai sulung dia harus membantu Mama.

Menjelang Sincia, Rendi menyiapkan banyak kebutuhan untuk sanak saudara. Kalau kue Nian Gao[1], jeruk dan makanan lain adalah area Mama, maka Rendi cukup disibukkan dengan pembagian angpao merahnya. Maka pagi ini adalah pagi yang tepat untuk mencatat siapa saja yang akan mendapatkan angpao dari keluarganya. Tidak boleh ada yang terlewat, apalagi sengaja lupa. Jika tidak, akan menjadi buruk sangka. Kalau si anu tidak mendapat, si itu lupa tak diberinya, maka sopan santun akan dinilai buruk rupa.

Pagi yang tidak terlalu dini menyapa, mengundang Dani berkunjung ke rumahnya. Ada senyum dan bahagia. Sapaan hangat dan penuh kasih mesra. Dia datang memberi Soto Ayam untuk Mama Rendi tercinta. Dani memberi perhatian bagi sang saudara.

“Ko Ren, Soto buat Mama dari Ibu. Tak masukno, ya?[2]” Dani memberi dengan gembira.

“Oh, iya. Kamsia. Kamsia. Sori. Sik repot soro ini. Biasa. Mau Sincia gini, lak aku kabeh sing ngurus.[3]” Rendi menyambut dengan bahagia.

“Mama pergi?” Dani duduk di sebelahnya

“Biasa, ke Atom. Ada sing kurang, katae.” Rendi masih fokus dengan angpao Sincia, “Gini ini, nek Sincia. Radak repot tithik. Belon lagi ntik pigi ndek keluarga. Kalok keluarga Papae awakdhewek, rata-rata ndek Cungkuok. Lah keluargane Mama itu, sik akeh sing ndek sini. Akeh sing tua-tua. Ntik lek sing ini gak diparani, nggondok. Satue lagi, kalok misal kita kelupaan kasik bingkisan buah, nggondok sisan. Lak repot[4].” Dia hanyut dalam tawa ringannya.

“Namane jugak orang tua, Ko. Sing sabar ae.[5]” Dani berusaha tepa selira.

“Gini ini, jadi eling pas dulu dhewek sik podo cilik, ya.[6]” Rendi tertawa lagi santai, “Dulu, aku buenci pol ambek ibukmu! Anak mana sing rela Papane kawin lagi? Ambek Wana lagi. Duh, stres dulu rasane! Aku ndak piro ngerti dulu itu. Kenek apa Papa isa kawin lagi, gitu? Tapi ya uwes lah, ya. Seiring berjalannya waktu, pelan-pelan isa maafno Papa. Lah yak apa lagi? Wong uwes kejadian, ya.[7]

Dani ikut tertawa kecil bersama ceritanya.

Rendi melanjutkan kenangannya, “Tapi lek inget-inget jamane Ibuk-mu nulungi kita sak keluarga…. Aduh… Sik mrinding ini rasane. Gak bakal lupa. Waktu itu wakeh Wana tiba-tiba dateng ndek toko, sak gerumbul. Ngeri sik’an rasane lek inget. Ada sing mbawak parang, mbawak celurit. Uinget aku pas itu masio sik cilik. Aku lali dulu itu masalahe opo, sampek toko Papa digeruduk wong sak kampung gitu.[8]

“Nurut ceritane ibu dulu, onok sing ngobong-ngobongi opo ngono, Ko.[9].” Dani turut larut dalam kenangan mereka.

“Pokoke ngeri. Kurang tithik ae, enthek kabeh kita. Ibuk-mu, dengan gagah berani, ngomong gini, ‘eh jancok kabeh. Iki keluargaku, yo. Masio Cino ngene-ngene gudhuk bajingan! Sopo sing bendino ngekek’i sarapan sego bungkus? Panganan sembarang yo kon emplok cangkemmu? Paribasane dhuwik-dhuwik rokok? Sopo? Jawaben.’ Haha.. Rock n roll emange ya, ibuk-mu itu, Dan![10]” Rendi mengekeh, larut dalam memori masa kanak-kanaknya.

Keduanya terdiam beberapa lama. Rendi masih sibuk memasukkan uang dalam amplop-amplop angpao Sincia. Hingga Dani lalu membuka obrolan lagi di antara mereka. Ada kehangatan kini tercipta. Kedua saudara tiri beda ibu itu, larut dalam kenangan pahit di masa lalu yang kini bisa mereka tertawakan bersama.

“Aku mbiyen cilik iku, sering  bingung. Lah, Papaku Cino, ibuk-ku Jowo. Tapi nduwe mas sing tak panggil Koko. Lah aku iki Cino opo Jowo sih, buk?[11]” Dani kali ini tertawa lagi sampai terbahak-bahak dalam ingatannya.

Rendi menyambut tawa itu dengan riuh pula. Tak lama dia menyodorkan sebuah amplop merah namun kali ini lebih besar ukurannya. Dia berikan dengan sikap yang baik di hadapan Dani, saudaranya. Mulanya Dani menolak dengan santun pula. Ada perasaan canggung yang mampir di hatinya. Belum lagi kegelisahan yang tak dapat diuraikan dengan kata-kata.

“Uwes tahlah. Lek elu ndak nrima, ndak menghormati, loh.[12]” Rendy berusaha merayunya.

“Koko lak belum merit, kok uwes ngasih angpao aku sama ibuk? Lagian masih belum Sincia, Ko.[13]” Dani berusaha sopan menolaknya.

“Ini angpao, lu kasi buat Ibukmu pas malam Sincia nanti. Kan, ntik pas Sincia kalian katae mau pegi rumah Mbah ndek Jombang. Mumpung libur. Ndak kebagian angpao ntik. Kalo gini-gini gak usah kaku sama tradisi. Yang penting aku emang niate mau berbagi, Dan. Kamu lak dulurku dhewek, toh.[14]” Rendi meyakinkan saudaranya.

Dani lalu mengangguk dan berusaha menerima diiringi penghormatan sedalam-dalamnya.

“Angpao buat a’i Wana. Haha.. Dadi eling mbiyen cilik aku manggil a’i wana, a’i wana. Haha.. Ndak sopan yo, aku pas sik cilik.[15]” Rendi berusaha mencairkan suasana lagi, masih dengan cerita.

“Cino lek manggil wong Jowo ancen nggawe Wana. Tapi ambek Koko, mbok campur ae. Uwis A’i. Wana sisan! Haha….[16]” Dani larut kembali dalam tawa.

Tidak ada lagi kekakuan apalagi kekacauan jiwa. Di antara dua saudara tiri ini telah terjalin kasih sayang dan rasa bahagia. Kedamaian hati telah tiba seiring bermekarannya bunga Mei Hwa. Memasuki tahun yang baru, semakin mantaplah rasa persaudaraan dan terbitlah asa. Siapa sangka pertikaian dan ancaman luar biasa menjadi gerbang perdamaiannya. Biarlah para penari Barongsai yang turut merayakan persatuan penuh damai sejahtera. Papa Rendi dan Dani memang sudah tiada. Namun kedua keluarga terus melekat seolah tak dapat terpisah apapun juga. Bagai kue Nian Gao yang manis dan lekat-lekat rasanya, terus bersatu, rukun dan bulat tekadnya. Mereka kini siap menghadapi tahun yang akan datang dengan mencecap segala rasa.


[1] Kue keranjang
[2] Aku masukkan, ya?
[3] Oh, iya. Terimakasih. Maaf, masih repot. Biasa. Mau tahun baru Imlek begini, aku semua yang urus.
[4] Begini ini, kalau Imlek. Agak repot sedikit. Belum lagi nanti harus berkunjung ke rumah keluarga. Kalau keluarga Papa kita, rata-rata di Cina. Sedang keluarga Mama itu masih banyak yang di sini. Banyak yang sudah berusia lanjut. Nanti kalau yang satu tidak dikunjungi, tersinggung. Satunya lagi kalau misal kita lupa kirim bingkisan buah, tersinggung juga. Repot.
[5] Namanya juga orang tua, kak. Sabar.
[6] Begini ini jadi ingat waktu kita masih kecil, ya.
[7] Dulu, aku benci sekali sama ibumu. Anak mana yang rela Papanya menikah lagi? Sama orang pribumi lagi. Duh, stress dulu rasanya! Aku tidak pernah mengerti dulu. Menagpa Papa sampai bisa menikah lagi? Tapi ya usdah. Seiring berjalannya waktu, pelan-pelan kami bisa memaafkan Papa. Gimana lagi? Sudah kejadian juga.
[8] Tapi, kalau ingat jaman Ibumu menolong kami semua sekeluarga. Aduh… rasanya masih merinding. Tidak akan pernah lupa. Waktu itu banyak sekali orang pribumi tiba-tiba datang ke toko. Ngeri sekali kalau ingat. Ada yang bawa parang, bawa celurit. Aku masih ingat sekali meski masih kecil waktu itu. Sampai lupa, gimana dulu awal masalahnya sampai toko Papa diserbu orang sekampung gitu.
[9] Menurut cerita Ibu, ada yang memprovokasi apa gitu. Saya lupa juga, kak.
[10] Pokoknya ngeri. Kurang sedikit saja, sudah habislah kami semua. Ibumu dengan gagah berani berkata kepada mereka semua, ‘Kurang ajar semua. Mereka ini keluargaku, ya. Walaupun mereka Cina, mereka bukan bajingan. Jawab pertanyaanku, siapa yang selama ini setiap hari memberi sarapan nasi bungkus? Banyak makanan lain yang kalian makan? Belum lagi uang rokok buat kalian. Siapa yang memberi kalian selama ini? Siapa?’ Haha.. Memang ibumu rockn roll, Dan!
[11] Dulu aku kecil, sering bingung. Papaku orang Cina, Ibuku Jawa. Tetapi mengapa aku punya kakak yang harus aku panggil Koko? Saya ini Cina apa Jawa bu, sebenarnya?
[12] Sudahlah. Kalau kamu enggak mau menerima angpao ini,berarti  kamu tidak menghormati aku, loh.
[13] Kakak kan, belum menikah. Kok, sudah memberi saya dan Ibu angpao? Ini juga masih belum tahun baru Imlek, kak.
[14] Ini angpaonya, tolong berikan kepada Ibumu saat Imlek nanti. Katanya kalian mau pergi ke rumah Nenek di Jombang saat Imlek, karena mumpung hari libur. Tidak kebagian angpao nanti. Sudah….Kalau begini, tidak perlu kaku ikut tradisi. Yang penting aku punya niat baik untuk berbagi, Dan. Kamu kan, saudaraku. Santailah…
[15] Angpao untuk tante pribumi (Jawa). Haha… Jadi ingat waktu aku kecil memanggil ibumu tante pribumi, tante pribumi. Haha.. Masa kecilku sungguh tidak sopan, ya.
[16] Orang Tionghoa kalau manggil orang Jawa kan, Wana. Tapi sama kakak dicampur aja. Udah Ai’i (tante) ditambah Wana (pribumi).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s