Teori Cinta


Setahun terakhir saya punya teori cinta.
Ini cinta yang super.

Saya sedang dipeluk oleh orang yang mencintai saya. Dia sedang ngedate sama saya pagi ini. Tanpa janjian, tanpa sms, telpon atau bbm. Entah kenapa saya menangis dalam pelukannya. Saya kangen. Kangen sekali sama dia. Walaupun tiap akhir pekan saya menemuinya, tapi saya tetap kangen sama dia. Jelang ultahnya, saya makin menyesali sesuatu.

You know what?
Dia itu cinta banget sama saya.
Mungkin banyak orang yang bilang kalau dia itu cinta saya, kalau saya juga cinta banget sama dia. Ya timbal balik gitu. Tidak bertepuk sebelah tangan.

Yah, namanya orang cinta itu pasti pengennya ketemuan terus, ngobrol terus, sayang-sayangan terus, kan, ya? Tapi saya enggak. Saya bilang saya cinta sama dia, tapi toh, cukup akhir pekan aja nemuin dia. Saya berusaha tetep ngelakuin sesuatu yang baik sih, yang enggak bikin dia kecewa. Tapi pagi ini, saya baru sadar sesuatu.

Saya itu udah jahat banget sama dia.
Bohong kalau saya enggak pernah ngecewain dia.
Suka datengin dia kalau lagi butuh aja.

Tapi tahu enggak? Dia itu terlalu cinta sama saya. Saya udah jahat dan sering banget ngecewain, tapi dia enggak ngurangin sedikitpun cintanya buat saya.

Pagi ini, saya nangis. Nangis hebat. Saya udah ngecewain orang yang udah mencintai saya. Pagi ini kami berpelukan, dia mengusap air mata saya. Dia bilang, “Aku cinta sama kamu…” Saya udah nyakitin dia, tapi dia masih bilang gitu. Saya sering selingkuhin dia, dia masih cinta sama saya. Saya cuman dateng ke dia kalau butuh aja, dia masih cinta sama saya.
Bukan karena dia mau ulang tahun terus saya baik-baikin dia biar dia nraktir. Tapi beneran pagi ini, dia yang datengin saya duluan. Dia tahu, saya lagi rindu banget sama dia.

Saya malu. Enggak bener kata orang; kalau dia itu cuman cinta sama saya, kalau saya juga cinta sama dia.

Dia cinta saya ya, karena dia cinta saya. Itu saja. Titik. tanpa embel-embel apapun.

Terima kasih orang yang udah cinta sama saya, tanpa alasan apapun.
Terima kasih Tuhan Yesus :’)

“Tercengang ku dibuatMu kagum padaMu” ~ Sidney Mohede dalam lirik lagu TIADA SEPERTIMU (None Like You)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s